Raih Penghargaan IDI, Anies: Demokrasi di DKI Kian Matang

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menerima penghargaan indeks demokrasi

Jurnalindonesia.co.id – Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta meraih nilai tertinggi dalam Indeks Demokrasi Indonesia (IDI) Tahun 2017 versi Badan Pusat Statistik dan Kementerian Politik Hukum dan Keamanan.

Penghargaan tersebut diberikan langsung oleh Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan (Menko Polhukam) Wiranto kepada Gubernur Provinsi DKI Jakarta Anies Baswedan di Hotel Grand Sahid Jaya, Jalan Jenderal Sudirman, Jakarta Pusat, Kamis, 13 Desember 2018.

Mantan Menteri Pendidikan itu menyampaikan apresiasi kepada tim penilai yang telah melakukan kajian tentang Indeks Demokrasi Indonesia (IDI) serta penghargaan yang diberikan kepada warga Jakarta tersebut.

“Angka penilaian yang dihasilkan di sini oleh tim ditunjukkan dalam tiga aspek. Pertama, Indeks kebebasan sipil, Jakarta meraih angka 87,73. Kedua aspek Indeks Hak Politik, Jakarta meraih angka 80,06 dan ketiga, Indeks Lembaga-lembaga Demokrasi, Jakarta meraih angka 87,12. Dengan akumulasi nilai tersebut, Jakarta menempati posisi tertinggi di Indonesia di antara semua provinsi yang ada,” terang Anies.

Anies mengatakan penghargaan tersebut menjadi bukti kematangan dari masyarakat Ibu Kota Jakarta di dalam berdemokrasi. Dengan harapan, menjadi modal dalam melakukan konsolidasi demokrasi di seluruh Indonesia.

“Apabila di Jakarta ada kematangan dalam berdemokrasi di dalam menjalankan hak-hak dasar, maka implikasinya bisa ke banyak tempat. Semoga ke depan kita bisa memperkuat, meningkatkan, dan menjaga raihan ini. Tadi di sana bahwa masalah yang sering muncul adalah pada aspek Kebebasan Berpendapat atau Kebebasan Berbicara. Alhamdulillah bagi para jurnalis di Jakarta, kita jaga itu dengan sebaik-baiknya,” terang Anies.

Dengan capaian ini, DKI Jakarta mengungguli provinsi lainnya, seperti Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) peringkat kedua), Kalimantan Utara (peringkat ketiga), dan Provinsi Bangka Belitung (peringkat keempat).

Baca Juga: Ahok Akan Bebas, Novel Bamukmin Mengaku Tak Puas

Diketahui, Indeks Demokrasi Indonesia (IDI) disusun sejak tahun 2009. Proses penilaian IDI dilakukan dengan cara mengumpulkan pemberitaan (kliping) dari seluruh surat kabar, diskusi kelompok terarah (FGD), serta kajian mendalam (indepth study) dengan melibatkan ahli dari masing-masing provinsi.

IDI juga lahir sebagai penilaian terhadap kondisi demokrasi yang ada di Indonesia. Bukan hanya dari aspek kinerja pemerintah provinsi dan kepala daerah provinsi, tapi juga lebih luas hingga mencakup perilaku dan budaya politik (political culture) yang ada di dalam masyarakat dalam suatu provinsi.

Hadir dalam kesempatan ini Menko Polhukam Wiranto, Gubernur Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta Sri Sultan Hamengkubuwono X, Gubernur Provinsi Kalimatan Utara Irianto Lambrie, dan Kepala Kesbangpol Provinsi Bangka Belitung Tarmin.

Loading...